Drama hidup anak kostan

Insan Asrama

Bersatu padu membangun negri, meraih cita tinggi menggapai asa pasti
Berkorban demi bumi pertiwi.

Yang nyanyi dalem hati, pasti kita sealmamater. Masih begini ga sih lagu di asrama?

Enaknya tahun pertama di IPB, ga perlu pusing nyari kostan dimana. Aman. Bawa koper dan kerdus ke kamar. Udah disediain dan ditentuin kamar mana. Tapi yang paling bikin bete tinggal di asrama adalah cerita horror nya. Siapa yang ga pernah denger satpam terbang di Rusunawa A4? Atau suara neng kunti di A5 Sylvasari? Sekarang udah ga dipake lagi ya itu asrama? Hehehe.

Biaya hidup di Dramaga. Duh sumpah, sebulan dikirim sejuta alhamdulillah masih bisa jajan donat bateng, beli jus jambu atau makan seublak pangkot.

Masa TPB Masa paling indah (kecuali ketika kena jamal dan kena hukum SR).

Second Year, Sophomore

Gua mencari kostan murah kesana kemari berasa Ayu Ting-Ting.
Susah banget dapet kost yang cocok di hati dan di kantong. Keduanya suka berlawanan arah.
Hingga gua dapet kost di Balebak. Jadi dia kayak rumah tampilan luarnya. Tapi di dalemnya itu ada kamar-kamar dengan ruang tivi bersama dan dapur dan kamar mandi bersama. Penghuninya lumayan asik-asik secara gua waktu itu junior sendiri, sisanya mahasiswa S2 sama mahasiswa tingkat akhir. Anaknya rapi dan bersih.

Tahun kedua gua bawa motor soalnya gua suka telat kesiangan.
Kebayang kan Balebak jauhnya gimana kalau gua harus lari ke Gedung IPB W1 yang di lantai paling atas FEM jam7 pagi?
Untung gua bukan jajaran mahasiswa yang kena musiman green campus dan tetek bengeknya. Jadi jaman itu motor gua masih berlalu lalang di jalanan raya kampus. Lumayan menghemat hidup gua sih dengan bawa motor.

Namun keindahan kehidupan gua sirna ketika tahun terakhir, saat gua udah jadi senior di kampus.
Ada green kampus.
Gua harus buru buru pindah kostan.

Cari Kost Online

Andai waktu itu gua udah ada website serumah.com
Gua bisa cari roommate yang bisa gua ajak patungan nyewa kamar kost. Kamar kost gua kebetulan ada dua kasur. dan harga kost gua waktu itu sekitar 3 jutaan. Lumayan banget kan kalo gua punya roommate, jadi bisa 1,5 juta setahun.
Website ini punya tiga fungsi utama: cari roommate (berasa kayak di asrama gitu loh), cari kost, apartemen gitu, sama iklan gratis kamar kost.

Jadi, kalo lu punya kamar yang cukup luas dan cari temen buat room sharing, kenapa ga coba aja log in di serumah.com dan iklan-in kamar lu?
Eh dengan catetan jangan cewek-cowok. Bisa di santronin warga dah.

Ena-nya punya Roommate

Enaknya punya roommate? Ena ena ena.
1. Lu punya temen yang bakal ngingetin lu buat belajar dan sholat! Makanya cari roommate yang alim dan bintang kelas.
2. Lu bisa sharing living expenses. Yaiyala semuanya bisa dibagi dua, makan bisa patungan buat masak bareng.
3. Ada temen curhat dan have fun. Palagi kalo lu anak rantau. Kadang kan suka homesick. Palagi gua, rumah gua beda planet sama Bumi (Bekasi)
4. Ini masuk akal. Kita makhluk sosial. Kita butuh manusia lain untuk komunikasi. Ini lah peran roommate. Yah sama aja sih kayak poin ketiga. Tapi pokoknya biar terkesan akademisi gitu lah.
5.Ini paling penting banget, kalo lu lagi kuliah dan tetiba ujan. Ada yang diminta tolong buat ngangkatin jemuran lu! Lu gamau kan baju lu bau apek karna keujanan seharian karna lu punya kelas full satu hari?

Gua sih berharap ada yang mau roommate sama gua. Cewek ya!
Tapi ternyata ada yang ketiban apes. Teteh gua dapet kerja di Bogor, sehingga gua dapet roommate itu sister sendiri. Hehehe.

Sekian. Terpujilah kita wahai anak kost. Mahasiswa butuh uang banyak untuk hidup.

menapaki puncak rinjani dengan bersepeda

menapaki npuncak rinjani dengan bersepeda

menapaki npuncak rinjani dengan bersepeda

mari jalan-jalan

ayoo jaln-jalan

ayoo jaln-jalan

Hello world!

Welcome to Student.ipb.ac.id. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!